Arsip Berita



Anggaran Kementerian ESDM difokuskan untuk Kegiatan Prioritas Nasional dan Penguatan Akses Energi
Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral ESDM Arifin Tasrif menyerahkan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Tahun Anggaran 2022 sebesar Rp. 5,89 triliun kepada unit di lingkungan Kementerian ESDM pada Senin (27/12) 2021. Alokasi anggaran tersebut didistribusikan kepada 12 unit organisasi dan 32 satuan kerja (satker), yang tertuang dalam 12 DIPA Induk unit organisasi dan 32 DIPA Petikan masing-masing satker. 

“Sebagian besar anggaran Kementerian ESDM Tahun Anggaran 2022 dialokasikan untuk mendukung kegiatan prioritas nasional dan kegiatan dalam rangka penguatan akses energi bagi masyarakat," jelas Arifin.

Kegiatan prioritas nasional dan penguatan akses energi bagi masyarakat yang akan dibiayai menggunakan anggaran Kementerian ESDM di antaranya pembangunan Jaringan Transmisi Gas Bumi Cirebon-Semarang, Jaringan Distribusi Gas Bumi untuk Rumah Tangga, Konverter Kit Bahan Bakar Minyak (BBM) ke Bahan Bakar Gas (BBG) untuk Nelayan dan Petani, Penerangan Jalan Umum-Tenaga Surya (PJU-TS), Revitalisasi Pembangkit Listrik Tenaga Energi Baru Terbarukan, (PLT-EBT), Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH), serta Bantuan Pasang Baru Listrik bagi Masyarakat Tidak Mampu.

Arifin menilai pelaksanaan anggaran tahun 2022 diharapkan dapat lebih baik dari tahun 2021. Hal ini tercermin dari serapan anggaran yang terdistribusi lebih merata sepanjang tahun yang diiringi dengan realisasi anggaran yang tidak menumpuk di akhir tahun.



Arifin menyoroti pelaksanaan anggaran Kementerian ESDM tahun 2021, per 19 Desember 2021. Masih ada anggaran sebesar Rp. 534 miliar yang perlu direalisasikan serta delapan paket pekerjaan yang progres fisiknya baru mencapai 0 sampai 25 persen, padahal waktu pelaksanaan anggaran tinggal menghitung hari. 
Arifin berharap, ”Hal semacam ini tidak terulang kembali di tahun mendatang”.

Untuk mempercepat pelaksanaan anggaran tahun 2022, Arifin meminta agar unit di lingkungan Kementerian ESDM perlu segera menyusun risk register untuk setiap kegiatan, terutama terkait penyerapan anggaran, termasuk mengidentifikasi setiap risiko beserta upaya pengendalian. 
Seluruh paket pekerjaan tender yang telah ada akan diumumkan melalui aplikasi Sistem Informasi Rencana Umum Pengadaan (SIRUP) diharapkan dapat segera diselesaikan. Sebagian besar paket pekerjaan diupayakan untuk dapat dilakukan lelang lebih awal dengan mekanisme lelang pra DIPA. 
“Seluruh tender dapat langsung dieksekusi pekerjaanya pada awal bulan Januari 2022 dan seluruh unit juga segera menyusun rencana pelaksanaan pekerjaan secara rinci sesuai target yang ditetapkan,“ imbuh Arifin.

Menteri ESDM mengingatkan pelaksanaan anggaran dibutuhkan fleksibilitas penggunaan anggaran agar dapat mengatasi persoalan yang ada. Namun demikian tetap memperhatikan prinsip kehati-hatian, transparansi dan akuntabilitas sebagai bagian dari pelaksanaan anggaran.

Usai menyerahkan DIPA kepada para Pejabat Pimpinan Tinggi Madya, Kepala BPH Migas dan Kepala Badan Pengelola Migas Aceh, Menteri ESDM menyaksikan penandatanganan Pakta Integritas dan Perjanjian Kinerja Tahun Anggaran 2022 oleh dua belas orang pemegang program. 

Setelah seremoni acara, Plt. Kepala Badan Litbang ESDM, Dadan Kusdiana menjelaskan Badan Litbang ESDM menerima anggaran tahun 2022 sebesar Rp, 456,73 miliar, terdiri dari anggaran rupiah murni sebesar Rp. 216,68 miliar dan sisanya berasan dari target Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) Badan Layanan Umum (BLU) sebesar Rp. 240,05 miliar). Proporsi anggaran PNBP BLU sebesar 52,56 persen dari total anggaran, lebih besar dibandingkan dengan anggaran yang bersumber dari Rupiah Murni (47,44 persen). Target perolehan PNBP BLU ini naik sebesar 4,8 persen, dibandingkan target tahun 2021 (Rp. 229,00 milyar).


Hak Cipta © 2017 Badan Litbang ESDM
Badan Litbang ESDM
Jl.Ciledug Raya Kav.109 - Cipulir Kebayoran Lama Jakarta Selatan 12230 Indonesia
Telp. +62 (021) 72798311 Fax. +62 (021) 72798202