Arsip Berita



Implementasi Sumur Pilot Multi Stage Fracturing Horizontal Well  untuk Mempercepat Eksplorasi Migas Nonkonvensional
Badan Litbang ESDM bekerja sama dengan SKK Migas dan Badan Geologi menyelenggarakan Focus Discussion Group (FGD) Strategi Percepatan Eksplorasi & Eksploitasi MNK (Migas Non Kovensional) Shale HC (Hidro Carbon) Melalui Implementasi Sumur Pilot Multi Stage Fracturing Horizontal Well (MSFHW) di Bandung (6/8). 

Kepala Badan Litbang ESDM, Dadan Kusdiana menjelaskan MNK memerlukan metode dan teknologi tersendiri yang berbeda dengan proses eksploitasi migas konvensional. Ia mengharapkan implementasi Sumur Pilot Multi Stage Fracturing Horizontal Well (MSFHW) dapat menjadi solusi teknologi dalam strategi percepatan eksplorasi dan eksploitasi MNK shale hidrokarbon. 

“Kegiatan ini merupakan rangkaian penugasan Menteri ESDM kepada Badan Litbang ESDM, dalam pengusahaan penambahan produksi migas nasional melalui migas nonkonvensional”, sambung Dadan.  

Dadan menjelaskan potensi migas nonkonvensional Indonesia sangat besar dengan total speculative resources sebesar 574.07 TCF (Trillion Cubic Feet). Secara geologi keberadaan hidrokarbon yang berada dalam reservoir nonkonvensional adalah keniscayaan. Keberadaan dari migas konvensional menunjukan bahwa di dalam reservoir nonkonvensional masih banyak tersimpan. Secara perhitungan sederhana keberadaan dari migas yang tertinggal di reservoir nonkonvensional adalah delapan kali lipat dari migas yang telah diproduksikan pada reservoir konvensional.



Peneliti PPPTMGB “LEMIGAS”, Junita Trivianty menjelaskan diskusi ini melibatkan para pemangku kepentingan di bidang migas untuk percepatan pengusahaan migas nonkonvensional, antara lain SKK Migas, Badan Geologi, Universitas, Pertamina, PGN Saka Energi, Schlumberger, Halliburton, serta IATMI (Ikatan Ahli Teknologi Perminyakan Indonesia). 

Pemegang Tolok Ukur Kegiatan Anggaran DIPA PPPTMGB “LEMIGAS” Tahun 2020, Junita berharap keluaran kegiatan penelitian ini antara lain suatu kajian yang komprehensif, mulai dari aspek teknis G & G (Geologi dan Geofisika), teknologi pemboran horizontal dan fracturing (perekahan), aspek komersialisasi dan proses bisnis serta aspek legal dan kebijakan. 

“Salah satu tahap penting yang harus segera diwujudkan adalah mendorong pengeboran sumur pilot multi stage fracturing horizontal well untuk membuktikan potensi migas nonkonvensional menjadi tambahan produksi migas nasional”, sambung Junita.


Hak Cipta © 2017 Badan Litbang ESDM
Badan Litbang ESDM
Jl.Ciledug Raya Kav.109 - Cipulir Kebayoran Lama Jakarta Selatan 12230 Indonesia
Telp. +62 (021) 72798311 Fax. +62 (021) 72798202